Beranda » HERNE

HERNE



Description: Bismarckstraße in Herne – a photograph taken in 1930

Bismarckstrasse di Herne, 1930

Herne Menjadi Kota

Sebenarnya, sejarah setiap kota diawali dengan pemberian piagam. Di Herne acara ini berlangsung pada tanggal 1 April 1897 - perkampungan dari Herne menjadi kota Herne. Itu terima kasih banyak atas usaha dari Bailiff Hermann Schaefers, yang kemudian menjadi walikota di kota itu. Pengakuan Herne datang sebagai hasil dari pertumbuhan yang cepat: penduduk kota meningkat dari hanya 1.000 pada tahun 1847 untuk sekitar 20.000 pada tahun 1890.

Tentu saja, sejarah kota dimulai jauh sebelum diberikan piagamnya. Para Herne nama pertama muncul dalam bentuk awal “Haranni” pada sekitar 880 dalam daftar biara werden (mudah seribu tahun sebelum piagam diberikan). Juga, sejarah Herne itu terkait erat dengan keluarga kuno dari ksatria Strünkede. Kastil terkenal moated kota (Schloss Strünkede) membawa nama kuno, dan keluarga Strünkede, yang menetap di sini di abad 12, memiliki pengaruh besar pada kehidupan di wilayah tersebut selama ratusan tahun.
Pada tahun 1815 Herne dikembalikan ke Prusia, setelah ditahan oleh Brandenburg 1614-1806, dan 1815-1844 itu adalah bagian dari distrik Bochum. Batu pondasi untuk Herne seperti saat ini dibaringkan Maret 1857: Saat itu di bulan itu bahwa poros pertama Shamrock tambang batu bara tenggelam di lahan petani Sengenhoff. Herne ini digembar-gemborkan itu evolvement menjadi kota pertambangan.

Evolvement menjadi Kota Tambang

Sejarah Herne, terutama transformasinya menjadi sebuah kota, terkait erat dengan industri pertambangan. Hanya karena tambang batu bara, yang mengulurkan janji kerja dan upah, bahwa orang datang ke Emscher dari tengah abad ke-19 dan seterusnya.

Hari ini, banyak bangunan, masyarakat penambang ‘,nama jalan, dan bahkan mantel Herne dari lengan bersaksi kepada tradisi panjang pertambangan kota.

Shamrock tambang batu bara adalah tambang pertama yang mulai berlaku tahun 1860. Königsgrube tambang batu bara adalah yang kedua untuk memulai, diikuti oleh selusin lebih. Kegiatan pertambangan paling awal adalah tegas di tangan Irlandia, Belgia dan Perancis. Pada tahun 1874, lubang Jerman-hanya pertama kali pergi ke dalam operasi. Hal ini dinamakan raja Prusia Frederick pengembangan industri Besar dan dicontohkan cepat.

Semuanya dimulai dengan kecepatan sangat tinggi dan berakhir sedih, terutama bagi ribuan penambang. A 100 baik tahun setelah mekar dari deep-poros pertambangan batubara collieries semua Herne itu ditutup, beberapa lubang diisi, bangunan dibongkar. 1978 melihat penutupan terakhir di kota itu dua tambang: Von der Heydt dan Friedrich der Große.

Tempat Signifikansi budaya yang harus dilestarikan

Di kota saat ini satu-satunya bukti dari industri pertambangan pernah dominan adalah tempat-tempat yang memiliki nilai budaya dianggap layak konservasi. Sisa-sisa baja dan batu, misalnya. Atau perumahan penambang menarik ‘dirancang di garis dari kota taman untuk lingkungan orang-friendly. Ada villa megah dari era baron batubara dan deretan rumah yang elegan dalam gaya Wilhelminian di kedua Herne dan Wanne-Eickel. Tapi pertambangan dan industri lainnya telah meninggalkan tanda kurang menarik di kota-kota seperti Herne. Pada awal 1990, oleh karena itu, kota ini ikut ambil bagian dalam Program Pemerintah Rhine Westphalia Utara “Ökologische Stadt der Zukunft” (eco-kota masa depan). Selama periode sepuluh tahun kerusakan lingkungan yang ditinggalkan oleh para pendiri tanpa berpikir industri modern dibersihkan dan lokasi yang terkontaminasi direklamasi dengan imajinasi dan dengan biaya jutaan Deutschmarks. Sejak itu cagar alam kaya spesies dan daerah lanskap konservasi, ruang hijau yang luas, dan dalam kota taman telah diciptakan. Revierpark Gysenberg adalah yang pertama dari lima taman rekreasi yang luas akan dibuka di daerah Ruhr pada tahun 1970. Hal itu menelan biaya 18,4 juta tanda untuk membangun.

1975 memiliki arti khusus untuk Herne. Itu adalah tahun dimana dua kota Herne dan Wanne-Eickel digabung untuk membentuk sebuah kota tunggal. Pada pembacaan ketiga tindakan reorganisasi perkotaan pada tanggal 8 Mei 1974, lonceng pernikahan berbunyi. Tapi tidak semua warga Wanne-Eickel senang tentang pernikahan. 32 model yang berbeda telah dibahas dan ditolak.

Adi hariadi