Beranda » Mengungkap Misteri Rahasia Kalender Maya

Mengungkap Misteri Rahasia Kalender Maya



alt



Sebuah kota peradaban Maya kuno yang ditemukan hampir satu abad lalu di Guatemala modern akhirnya mulai menguak rahasia.

Penggalian untuk pertama kalinya di kompleks luas, Xultzn di wilayah Peten Guatemala, para arkeolog telah menemukan sebuah struktur yang berisi apa yang tampaknya menjadi ruang kerja ahli tulis kota tersebut.

Dindingnya dihiasi dengan lukisan unik – salah satu baris menggambarkan sosok lelaki berseragam hitam, dan ratusan tulisan cakar ayam – berbagai kalkulasi mengkaitkannya dengan kalender Maya.

Satu struktur dinding dari sebuah rumah dengan ketebalan beberapa milimeter, ditutupi tulisan kuno merah-hitam yang tidak seperti terlihat sebelumnya pada situs-situs Maya lainnya.
Beberapa diantaranya merepresentasikan berbagai siklus kalender yang direncanakan oleh bangsa Maya - kalender 260 hari seremonial, kalender matahari 365 hari, siklus 584 hari dari planet Venus dan siklus 780 hari planet Mars.

Empat nomor lama di dinding utara rumah yang berhubungan dengan kalender Maya hancur dan perhitungan tentang matahari, bulan, Venus dan Mars; penanggalannya dapat menjangkau sekitar 7.000 tahun ke depan. Ini adalah perhitungan pertama arkeolog Maya yang telah menemukan bahwa tampaknya tabulasi semua siklus dengan cara ini.

Meskipun mereka semua menjabarkan kelipatan umum dari kunci siklus kalender dan astronomi, makna yang tepat dari rentang waktu tertentu tidak diketahui.

Arkeolog William Saturno, dari Boston University di Amerika Serikat yang memimpin eksplorasi dan penggalian, mengatakan, "Untuk pertama kalinya kita bisa melihat apa yang mungkin menjadi catatan sebenarnya yang disimpan oleh juru tulis, yang tugasnya sebagai pencatat resmi masyaraat Maya.”

"Ini seperti sebuah episode dari "Teori Big Bang, TV”, sebuah masalah matematika dan mereka melukisnya di dinding. Mereka tampaknya menggunakan media ini sebagai papan tulis."
Para ilmuwan mengatakan bahwa meskipun keyakinannya populer, namun tidak ada tanda bahwa kalender Maya–mengungkap bahwa dunia akan berakhir pada 2012—hal tersebut hanya mengacu satu siklus kalender.

Anthony Aveni, profesor astronomi dan antropologi di Colgate University, mengatakan, "Hal ini mirip dengan odometer sebuah mobil, dengan bergulirnya kalender Maya dari 120.000 menjadi 130.000.
"Mobil lebih mengarah sebagai barang rongsokan karena penurunan angka; sedangkan Maya sendiri hanya memulai kembali.“

Lukisan-lukisan itu mewakili seni Maya pertama yang ditemukan di dinding sebuah rumah.

Xultzn, situs 12 mil persegi tempat di mana puluhan ribu orang pernah hidup, pertama kalinya ditemukan sekitar 100 tahun lalu oleh pekerja Guatemala dan dipetakan pada tahun 1920 oleh Sylvanus Morley, orang yang memberi nama situs 'Xultzn'.

Para ilmuwan dari Harvard University memetakan situs ini pada tahun 1970.

Rumah yang ditemukan oleh tim Prof Saturno diberi nomor 54 dari 56 struktur yang dihitung dan dipetakan pada waktu itu. Tim penggali mengungkapkan bahwa pembangunan monumental di Xultzn dimulai pada abad pertama SM.
Situs ini berkembang sampai akhir periode Maya Klasik; terakhir kalinya situs monumen itu diukir sekitar 890 AD.
Prof Saturno mengatakan, “Aneh bahwa Xultzn yang ditemukan masih eksis. Kebanyakan tulisan-tulisan dan karya seni di dinding tidak bertahan dengan baik di dataran rendah Maya, terutama di sebuah rumah yang terkubur hanya satu meter di bawah permukaan. “

Prof Aveni menambahkan, "Hal yang paling menarik adalah bahwa kita sekarang melihat Maya sedang membuat perhitungan untuk ratusan tahun ke depan - di suatu tempat, selain dalam sebuah buku - sebelum mereka mencatatnya dalam naskah-naskah kuno."

Temuan ini dilaporkan dalam majalah National Geographic dan Jurnal Science. (Erabaru/DM/sua)
Rob Waugh