Beranda » Ungkap Kedatangan Rasulullah, Injil Kuno Berusia 1.500 tahun Diterjemahkan

Ungkap Kedatangan Rasulullah, Injil Kuno Berusia 1.500 tahun Diterjemahkan



Kontroversi Injil Kuno yang Mengabarkan Kedatangan Nabi Muhammad

Sebuah laporan media pekan ini, Alarabiya, mengungkapkan, terjemahan temuan alkitab berusia 1.500 tahun oleh Turki. Dalam kutipan dari dokumen tersebut menyatakan bahwa Yesus adalah manusia fana dan tak pernah disalib.


Injil Barnabas yang di percaya para analis sebagai tambahan dari kitab-kitab injil asli seperti Markus, Matius, Lukas, dan Yohanes menarik perhatian awal tahun ini. Dalam kitab tersebut menunjukan bahwa Yesus telah meramalkan kedatangan Nabi Muhammad.



Pada Februari lalu, Vatikan secara resmi telah diminta untuk melihat alkitab yang ditemukan Turki selama operasi penyelundupan pada tahun 2000. Pekan ini kutipan dari dokumen asli tersebut telah di terjemahkan. Dalam dokumen yang ditulis dengan bahasa Syriac dialek Aram tersebut menyangkal keilahian Yesus.


Laporan sebuah majalah online Y-Jesus yang berbasis di Amerika Serikat dalam analisisnya mengenai Injil Barnabas mengungkapkan, teks dokumen secara efektif menyangkal keilahian Yesus dan menolak konsep trinitas, kepercayaan kristen yang mendefinisikan Allah dalam tiga pribadi, Bapa, Anak, dan Roh Kudus.


Sementara itu dalam laporan juga menyatakan, di Injil Barnabas, Yudas Iskariot juga disebut sebagai orang yang mati disalib dan bukan Yesus. Sementara dalam Perjanjian Baru, Yudas disebut mengkhianati Yesus.


Pernyataan dari laporan kajian terhadap Injil Barnabas tersebut menantang pesan Kristen selama ini. Pesan selama ini, kematian Yesus dikatakan sebagai pengorbanan Juruselamat bagi dosa-dosa Kristen dan kebangkitanya sebagai harapan kehidupan kekal. Pernyataan Injil Barnabas mendukung keyakinan Islam bahwa penyaliban Yesus tidak pernah terjadi.


St Barnabas secara tradisional diidentifikasikan sebagai pendiri Gereja Siprus. Ia adalah orang Kristen pertama yang dianggap sebagai rasul bagi umat Kristen.


Menteri Pariwisata dan Kebudayaan Turki, Ertugrul Gunay, mengatakan, teks dari Injil Barnabas tersebut dilaporkan memiliki nilai sekitar 22 juta dolar. "Sejalan dengan keyakinan Islam, Injil memperlakukan Yesus sebagai manusia bukan Tuhan. Ini menolak ide dari tritunggal kudus dan penyaliban. Serta ramalan Yesus akan kedatangan Nabi Muhammad," Kata Gunay seperti dilaporkan dalam salah satu surat kabar setempat.


Saat ini injil dijaga ketat oleh pihak berwenang Turki sebelum diserahkan pada Museum Etnografi Ankara. Rencananya teks asli injil tersebut akan dipamerkan di museum.