Beranda » Misteri Al Quran dari Darah Saddam Hussein

Misteri Al Quran dari Darah Saddam Hussein



Konon Saddam menyumbangkan 27 liter darahnya selama dua tahun sebagai pengganti tinta.

Pemerintah dan ulama Irak dibuat bingung oleh sebuah salinan Al Quran. Sebab, kitab suci tersebut konon ditulis dengan darah mantan penguasa negeri itu, Sadam Hussein.


The Guardian.

Peninggalan Saddam tersebut saat ini disimpan di sebuah ruangan dengan tiga pintu terkunci di masjid di Baghdad.

Sejumlah ilmuwan Barat turut memberikan pendapat soal ini.

Seperti dimuat situs LiveScience, Rabu, 22 Desember 2010, konservator di Museum Winterthur sekaligus profesor University of Delaware, Bruno Pouliot, mengatakan dari sisi seni, darah biasa digunakan untuk melukis atau menulis.

Tapi, itu biasanya menggunakan darah hewan bukan manusia--meski ada juga seniman yang memakai darah atau rambut manusia dalam karyanya. "Yang biasa digunakan adalah darah sapi," kata dia.

Penggunaan darah manusia, kata Pouliot, sangat terkait dengan persoalan etika. Bahkan dalam seni sekalipun, penggunaan darah manusia ditabukan. "Tabu, karena berkaitan dengan risikonya," kata dia.

Risiko yang dimaksud terkait penyakit yang berhubungan dengan darah seperti Ebola, Hepatitis B, dan HIV.

Sementara itu, Wakil Direktur Eksekutif Pusat Darah Amerika Serikat, Celso Bianco, mempertanyakan kebenaran penggunaan darah Saddam Hussein yang mencapai 27 liter dalam dua tahun.

Menurut regulasi di AS, donor darah yang dibolehkan hanyalah lima atau enam liter selama satu tahun, atau kurang dari segalon. Normalnya, 27 liter darah Saddam itu diambil selama sembilan tahun.



"Ini jumlah yang luar biasa. Kalau angka itu benar, pasti bikin dia anemia," kata Bianco.